Jejak Mihrab & Mimbar

07/07/2010

Rumah Tradisional: Kampung Masjid, Lenggong

Filed under: Rumah Tradisional — Harleny Abd Arif @ 12:01 am

 

Tarikh : 03 Julai 2010
Lokasi : Kampung Masjid, Lenggong, Perak

 

Bertolak dari Sungai Buloh sekitar jam 12.30 tengah hari. Tiba di Tanjung Malim lebih kurang jam 1.30 tengah hari…berhenti seketika untuk sesi isi perut sebelum meneruskan perjalanan ke arah Utara. Lokasi pertama kunjungan adalah ke Muzium Arkeologi di Lenggong. 

 

Sesi jalan-jalan cari bahan di lapangan setelah menamatkan siri lawatan ke Muzium Arkeologi Lenggong… Foto ini dirakam ketika saya melalui Kampung Masjid di Lenggong. Terjumpa secara kebetulan semasa berhenti di bahu jalan sebaik ternampak papan kepala cicak surau lama di sisi kanan jalan menghala ke Baling, Kedah. 

 

Surau lama ini dihiasi rekabentuk ukiran papan kepala cicak yang menjadi pelengkap dan kemasan papan tumpu kasau (papan pator) di hujung cucuran atap.

 

Bangunan asal surau lama telah dibaikpulih dan diperluaskan struktur binaannya. Surau ini terletak di sisi kanan rumah tradisional dalam foto di bawah.

 

Ada hikmahnya saya ditakdirkan berhenti merakam foto surau lama di Kampung Masjid… ia menemukan saya kepada rumah tradisional Melayu yang kedudukannya bersebelahan dengan surau lama Kampung Masjid.

 

Saya tertarik dengan pola berunsur tumbuhan pada rekabentuk papan pator  dan papan kepala cicak di hujung cucuran atap. Motif tunggal pada papan pator ini tambah menarik dengan prinsip pengulangan.

 

Saya dimaklumkan oleh tuan empunya rumah bahawa ukiran papan pator dan papan kepala cicak rumah ini dihasilkan oleh individu  berbangsa Cina pada suatu masa dahulu. Walaupun rumah ini melebihi 100 tahun usianya, namun ia masih utuh berdiri menjadi tempat berteduh waris arwah Haji Hamid bin Haji Wahab.

 

Rekabentuk papan kepala cicak ini pastinya diilhamkan dari bentuk kelopak bunga. Sekiranya diterbalikkan, pola tersebut kelihatan seperti olahan kelopak bunga yang mekar kuntumannya…hasil olahan kemudian dipermudahkan rekaannya menjadi motif tunggal seperti di atas.

 

 

Dua foto di atas saya rakamkan sambil hati berkata-kata, “Apakah tujuannya tuan rumah meletakkan daun kering di atas alang di bawah tangga tengah?” Oleh kerana perasaan ingin tahu yang amat kuat, maka saya mengajukan soalan tentang daun kering tersebut. Rupa-rupanya daun tersebut adalah daun rotan berduri yang di ambil di dalam hutan bertujuan untuk menghalang kelawar dari bergantungan di atas alang sehingga najis spesis tersebut bertaburan di atas tangga. Hmm… selain ukiran papan kepala cicak yang dipasang secara menghunjam ke bawah, nampaknya kelawar juga tidak ketinggalan mempamerkan aksi yang sama apabila sering bertenggek secara terbalik di atas alang.

 

Rumah ini pula terletak bersebelahan rumah arwah Haji Hamid bin Haji Wahab. Sekiranya tuan rumah tadi masih mengekalkan warna asal papan rumahnya, rumah kedua ini pula telah dicat permukaan dinding luarnya.

 

Pemilik rumah ini ialah Hajah Zainab binti Haji Mat Saman, sepupu kepada isteri arwah  Haji Hamid bin Haji Wahab. Saya difahamkan, hanya 2 buah rumah ini yang masih dikekalkan binaannya. Senibina kedua rumah Melayu lama ini sering mengundang perhatian pengkaji tempatan mahupun pengunjung dari luar negara. Ramai tetamu pernah singgah dengan tujuan mengabadikan foto rakaman.

 

Cuaca semakin berbalam-balam menghampiri senja…Sendi kaki saya pula sudah semakin lenguh rasanya. Justeru setelah merakamkan ucapan terima kasih, lalu saya pun beredar dari perkarangan rumah tuan empunya tanah…

Rakaman penutup sebelum mengatur langkah untuk pulang…

 

About these ads

3 Komen »

  1. cantik rumah ini, adakah barang-barang dalam rumah ini barang2 lama. Boleh Puan siarkan gambar2 kelengkapan perabot dalam rumah ini.

    tq

    Komen oleh kamal — 29/03/2011 @ 12:42 pm | Balas

    • Saudara, terima kasih kerana sudi menjengah di laman sanggar ini…namun, saya telah berpindah di laman baru di http://jejakmihrabmimbar.com
      Untuk makluman, saya hanya singgah untuk merakam foto di luar rumah lama ini. =)

      Komen oleh Harleny Abd Arif — 05/04/2011 @ 2:59 pm | Balas

  2. rumah jiran saye nie….hahaha

    Komen oleh hizam — 13/10/2012 @ 1:40 pm | Balas


Suapan RSS untuk komen-komen bagi kiriman ini. TrackBack URI

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

The Rubric Theme. Blog di WordPress.com.

Ikut

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: