Jejak Mihrab & Mimbar

18/02/2010

Kesenian Islam Dicerobohi

Filed under: Himpunan Esei Penulis — Harleny Abd Arif @ 3:33 am

“Dan sungguh, engkau (Muhammad) akan mendapati mereka (orang-orang Yahudi), manusia yang paling tamak akan kehidupan (dunia), bahkan (lebih tamak) dari orang-orang musyrik. Masing-masing dari mereka, ingin diberi umur seribu tahun, padahal umur panjang itu tidak akan menjauhkan mereka dari azab. Dan Allah Maha melihat apa yang mereka kerjakan.”

(al- Baqarah 96: 15)

Demikianlah sifat yang dijelaskan tentang orang-orang Yahudi seperti yang termaktub dalam Al-Quran. Perasaan tamak mendorong mereka merampas apa sahaja yang diinginkan. Kegemilangan empayar Islam di bumi Andalus umpamanya, telah dicerobohi dan ditakluk oleh bangsa mereka. Bukti yang masih wujud hingga ke hari ini ialah bangunan masjid Agung Cordoba yang masih utuh berdiri meskipun telah ditukarkan secara fizikal  dan rohaninya menjadi tempat suci agama Kristian.

Daripada sebuah masjid yang termashyur, bangunan ini telah jatuh ke tangan orang Kristian pada 23 Syawal 633 H bersamaan 29 Jun 1236 M, setelah bendera Islam berkibar di atas Masjid Cordoba selama 525 tahun. Selepas kota tersebut dimasuki oleh orang Kristian, mereka telah merampas hak orang Islam dengan menukarkan peranan masjid tersebut kepada gereja.

Hampir keseluruhan senibina yang ditambah oleh pemerintah Kristian kelihatan seperti cuba menandingi kehebatan senibina Islam yang nyata tiada tandingannya. Persoalannya, siapa sebenarnya yang mengadaptasi idea senibina? Adakah Islam meniru senibina gereja mereka atau sebaliknya? Secara terang-terangan, mereka inilah sebenarnya yang telah memanipulasi ciri-ciri kesenian Islam ke dalam senibina gereja mereka.

Apakah agenda mereka sebenarnya? Apakah kerana sifat iri hati yang lahir bersama-sama fitrah kejadian mereka atau misi lebih besar iaitu menghancurkan kerajaan Islam yang telah bertapak sekian lama. Al- Quran telah memberikan gambaran yang jelas tentang perilaku orang-orang Yahudi berdasarkan Firman Allah yang bermaksud:

“Banyak di antara ahli kitab menginginkan sekiranya mereka dapat mengembalikan kamu setelah kamu beriman, menjadi kafir kembali, karena rasa dengki dalam diri mereka, setelah kebenaran jelas bagi mereka.”

(al-Baqarah 109: 17)

“Dan siapakah yang lebih zalim daripada orang yang melarang di dalam masjid-masjid Allah untuk menyebut nama-Nya, dan berusaha merobohkannya? Mereka itu tidak pantas memasukinya kecuali dengan rasa takut (kepada Allah). Mereka mendapat kehinaan di dunia dan di akhirat mendapat azab yang berat.”

(al-Baqarah 114: 18)

Bernard S Myers (1967: 169-170) dalam buku berjudul Art and Civilization bersifat tidak adil apabila membuat kenyataan bahawa, “In the spirit of the Koran (which enjoined religious tolerance) the Christians were permitted to build a church on another site.” Hal demikian seolah-olah mencerminkan pembinaan gereja di Masjid Cordoba adalah dengan keizinan orang-orang Islam, tetapi hakikatnya tidak sama sekali. Di manakah letaknya nilai agama Islam sehingga dengan mudah membenarkan masjid dicerobohi? Ingatan dari Allah agar tidak semudahnya mempercayai apa yang diperkatakan oleh orang-orang Yahudi haruslah dijadikan pegangan:

“Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu menjadikan teman orang-orang yang di luar kalanganmu (seagama) sebagai teman kepercayaanmu, (karena) mereka tidak henti-hentinya menyusahkan kamu. Mereka mengharapkan kehancuranmu. Sungguh, telah nyata kebencian dari mulut mereka, dan apa yang tersembunyi di hati mereka lebih jahat. Sungguh, telah kami terangkan kepadamu ayat-ayat (Kami), jika kamu mengerti.”

(Ali ‘Imran 118: 18)

Tidak dinafikan wujudnya adaptasi bentuk-bentuk tertentu terhadap senibina Islam. Namun dalam hal ini bentuk tersebut telah ditransformasi secara lebih sempurna yang membawa makna dan nilai berbeza bagi pendukungnya. Meskipun menggunakan media, bahan dan teknik yang sama dengan apa yang digunakan dalam pembuatan kuil dan gereja, peranannya tetap berbeza.

Seyyed Hossein Nasr (1993: 79-80) turut mengutarakan pandangan bahawa, “Alangkah bedanya antara candi Hindu Dasavatara dengan Masjid Delhi yang keduanya ada di India; atau candi-candi Romawi yang naturalistik dengan gereja-gereja Romaneska yang sama-sama ada di Italia.”

Situasi yang sama dapat diperhatikan dengan jelas terhadap senibina Masjid Cina Cheng Hoo  di Surabaya, Indonesia. Di bahagian luar, senibinanya mirip rekabentuk senibina cina dengan hiasan puncak seperti pagoda. Cerminan budaya dan tamadun cina yang terpancar mungkin ada kaitan dengan kedatangan bangsa Cina yang datang berlayar ke Jawa seperti yang dicatatkan oleh pengarang Islamic Art in Southeast Asia: 830 A.D.-1570 A.D. (1994) iaitu:

“History  of the  Yuan  Dynastic Book 210  recorded  that the  Mongols sent 20 000 troops, equipped with provisions for a year in an armada of a 1000 ships to punish Java. An actual size of a Chinese ship was given in The History of the Ming Dynasty, Book 304,: 440 ft. long and 180 ft. wide, used by Cheng Ho.”

Adaptasi budaya dalam senibina masjid ini hanyalah sesuatu yang bersifat luaran dan tidaklah sehingga menjejaskan peranan dasarnya iaitu sebagai tempat sujud bagi umat Islam yang bertamu di dalamnya.

Tinggalkan Komen »

Tiada komen.

Suapan RSS untuk komen-komen bagi kiriman ini. TrackBack URI

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: