Jejak Mihrab & Mimbar

09/05/2010

Catatan Perjalanan (Hari ke-4)

Filed under: Jejak Mihrab Acheh: Siri 3 — Harleny Abd Arif @ 11:55 pm

 

Tarikh : 29 April 2010
Lokasi : 1. Makam Tuanku Raja Keumala, Banda Aceh
              2. Muzium Tsunami, Banda Aceh
              3. Masjid Babussalam, Darul Kamal, Aceh Besar
              4. Dewan Kerajinan Nasional Daerah, Lambaro
              5. Masjid Rahmatullah, Lho’nga, Aceh Besar
              6. Pesisir pantai Lampuuk, Lho’nga, Aceh Besar
              7. Masjid Baiturrahman, Banda Aceh

 

Program pada hari ke-4 ini adalah sesi lawatan ke lokasi-lokasi pilihan untuk melihat kesan tsunami dan mengunjungi pusat kraftangan bagi membeli buah tangan. Walaubagaimanapun, saya sisipkan juga misi jejak mihrab dan mimbar sebagai agenda selingan.

 

Sesi ziarah ke makam Tuanku Raja Keumala di Jalan Medan. Almarhum adalah anakanda kepada Tuanku Hasyim Bangta Muda (Panglima Tertinggi Angkatan Perang Aceh) yang makamnya telah diziarahi sehari sebelumnya di Padang Tiji [lihat Catatan Perjalanan (Hari ke-3)].

 

Setelah berziarah ke makam Tuanku Raja Keumala, lokasi berikutnya adalah sesi lawatan ke Muzium Tsunami. Laluan masuk sebelum menuju ke ruang pameran…pengunjung yang berjalan di sepanjang laluan tersebut akan dihujani tempias air yang mengalir dari sisi kanan dan kiri dinding bangunan. Unsur air dan suasana gelap sepanjang melalui lorong ini pastinya diilhamkan oleh perancang senibina untuk membawa pengunjung mengimbau kembali saat tragedi tsunami melanda.

 

Menara berbentuk silinder ini berada di bahagian kiri sebelum pengunjung keluar dari lorong gelap di atas. Kaligrafi kalimah Allah diabadikan di puncak menara muzium.

 

Jambatan kayu menuju ke ruang pameran umpama mendaki bukit. Permukaan jambatannya tidak mendatar sebaliknya agak cerun sedikit.

 

Kolam air di bawah laluan jambatan…sinar matahari menembusi bumbung bangunan memberikan kesan cahaya kepada ruang tengah binaan.

 

Perspektif di sepanjang laluan di luar ruang pameran. Rekabentuk lengkungan pada binaan bangunan ini tambah menarik dengan aplikasi prinsip kesatuan sehingga mewujudkan keharmonian…lihat deretan tiang dan jalur melintang pada permukaan lantai yang disusun secara berulang-ulang.

 

Paparan video semasa dan selepas kejadian tsunami di ruang luar bilik pameran.

 

Dari Banda Aceh, perjalanan diteruskan pula ke Masjid Babussalam yang terletak di Desa Lamkunyet, kecamatan Darul Kamal, Aceh Besar. Saya hadir buat kali ke-2 untuk merakam foto ukiran kayu tunjuk langit di bawah perabung dan senibina luar masjid berusia 150 tahun ini.

 

Masjid yang sedang dalam pembinaan ini berada di sisi kiri Masjid Tua Babussalam. Masjid baru ini adalah binaan yang didirikan buat kali kedua menggantikan struktur lama yang telah runtuh sebelumnya akibat gempa semasa kejadian tsunami. Namun, apa yang menarik di sebalik kisah runtuhan masjid tersebut adalah keutuhan masjid kayu Babussalam yang kedudukannya kurang 10 langkah dari masjid baru ini. Dengan izin Allah, masjid kayu yang kelihatan uzur lebih utuh binaannya berbanding masjid konkrit yang baru dibina.

 

Singgah membeli ole-ole di Dewan Kerajinan Nasional Daerah (DEKRANASDA). Bonda (kanan) bergambar di samping pengusaha kedai (kiri). Pelbagai jenis kraftangan dengan rekabentuk menarik boleh didapati di sini. Kraftangan tersebut diperindahkan dengan jahitan sulaman yang dihasilkan dengan penuh kehalusan dan ketelitian.  

 

Selesai membeli apa yang diinginkan, kami pulang semula ke hotel untuk menghantar barangan di bilik. Rasa kurang selesa pula duduk dalam kenderaan yang penuh dengan bungkusan barangan. Alang-alang hantar bungkusan, saya mengambil peluang memesan bakso di hadapan hotel untuk makan tengah hari.

 

Selesai makan tengah hari dan bersolat di bilik hotel, kami keluar semula…kali ini menuju ke lokasi Desa Lampuuk di kecamatan Lho’nga. Seperti biasa dalam kenderaan saya akan menikmati keindahan alam di luar jendela kaca lalu merakam keindahan ciptaanNya melalui lensa kamera. Perhatikan bentuk permukaan gunung…menarik sekali pada pandangan.

 

Pohon yang ditanam sejajar di tepian jalan seolah-olah berfungsi sebagai pagar yang membatasi di antara jalan dengan tebing sungai.

 

Pintu gerbang menuju ke Perkampungan Bulan Sabit Merah Turki di Lampuuk. Tragedi tsunami yang berlaku pada tanggal 26 Disember 2004 telah menghancurkan sebahagian besar kediaman penduduk di desa ini.

 

Masjid Rahmatullah ini adalah satu-satunya masjid yang teguh berdiri walaupun rata-rata binaan di sekelilingnya hancur dipukul gelombang tsunami. Kunjungan kali ke-2 ke masjid ini adalah bagi memenuhi permintaan adinda Zulhilmi yang ingin melihat lebih dekat masjid yang selamat berkat Rahmat Allah ini.

 

Foto ini dipaparkan di ruang dalam Masjid Rahmatullah…saya rakamkan semula visual dua dimensi apa yang pernah terjadi. Lihatlah rakaman yang diambil dari ruang udara, takjub dengan Kebesaran Allah. RumahNya dilindungi daripada bencana manakala rumah hambaNya pula hancur binasa sehingga hampir rata. Apa yang ada hanyalah bongkahan sisa di permukaan tanah yang datar.   

 

Di pesisir pantai inilah munculnya arus gelombang tsunami sehingga meranapkan sebahagian besar kediaman di Desa Lampuuk. Pantai ini terletak di bahagian belakang Masjid Rahmatullah (Lihat jarak pesisir pantai dengan lokasi masjid seperti paparan foto di atas). Pada kunjungan terdahulu (Jun 2009), saya hanya sempat berkunjung ke masjid…justeru kesempatan yang ada pada kali ini mengizinkan rombongan kami membuat tinjauan di pesisir pantai Lampuuk.

 

Semasa membuat tinjauan, mata sekalian yang turut serta beralih perhatian ke warung ikan bakar ini pula. Mata yang melilau-lilau semasa meninjau-ninjau telah membawa langkah kami semua ke sebuah peti berbentuk segiempat. Apakah peti yang dimaksudkan? Jawapannya ada pada paparan foto berikutnya…

 

Adinda Zulhilmi adalah ahli yang pertama menggeluarkan objek maujud yang berekor dan bersirip. Objek inilah yang tersimpan dalam peti yang dimaksudkan. Aksi di atas adalah bagi menyempurnakan perasmian pembukaan sebelum ikan kerapu tersebut dibakar.

 

Setelah berbincang bersama ahli keluarga (maklumlah…masing-masing ada selera tersendiri) 2 ekor ikan telah dipilih dalam acara berikutnya…”Sesi Suapan.” Ikan siakap (kanan) dan ikan kerapu (dua dari kanan) jadi pilihan. 

 

Pondok-pondok kayu ini adalah tempat para pengunjung menikmati ikan bakar, minum petang atau sekadar bersantai di pesisir pantai. Tiada kerusi dan meja, sebaliknya pengunjung akan duduk bersila menikmati makanan atau minuman yang dipesan.

 

Sementara menanti ikan bakar, kami semua memesan air kelapa muda. Ayahanda dan bonda sedang berkongsi cerita dengan salah seorang penduduk desa…kebetulan dia singgah berjaja kudapan dalam raga yang dibawa bersama. Ada kisah tragis di sebalik raut wajahnya…paparan kisah wanita ini akan saya kongsikan di sanggar Iktibar kelak.

 

Air kelapa muda perisa limau ini pertama kali saya cuba. Tetamu semua boleh cuba rasanya. Ramuan dan cara menyediakannya mudah sahaja…begini caranya:

1. Sebiji kelapa muda (ditakik bahagian atas bukan bawahnya)
2. Hirisan limau (diperah ke dalam air kelapa muda bukan tua)
3. Sesudu gula (kalau nak manis tambah lagi sesudu jangan lebih dua)
4. Ketulan air (mengikut kadar yang anda suka kalau taknak pun takpa)

 

 

Sesi suapan masuk pusingan kedua selepas sesi minum air kelapa muda…dalam mangkuk plastik hijau berisi air tu bukan sup tetapi air cuci tangan berisi hirisan limau. Baik di Padang, Medan dan Acheh, mangkuk cucian tangan pasti diletakkan hirisan limau yang saya rasa tujuannya buat hilangkan minyak di tangan sekaligus bau hanyir selepas makan. 

 

Suasana berbalam-balam menghampiri senja…suara-suara pengunjung tidak lagi kedengaran. Yang kedengaran hanyalah deruan ombak menghempas ke pesisir pantai.

 

Peraih rezeki di pantai Lampuuk ini sedang menarik tali bot naik ke darat…tali ibarat perantara adalah punca rezeki. Tanpa tali, banana boat tak akan meluncur di permukaan air dan begitulah sebaliknya (kapsyen ini sengaja dipanjangkan demi memenuhi para yang masih berongga…sekurang-kurangnya biarlah terisi dengan dua baris ayat)

 

Destinasi akhir adalah berkunjung ke Masjid Raya Baiturrahman…dari jauh kelihatan seolah-olah warung jualan makanan dan minuman. Namun, setelah menghampiri deretan warung (mungkin ada istilah lain yang lebih tepat dari istilah warung yang saya gunapakai) didapati daun sirih menjadi punca pendapatan penjual dalam meraih rezeki di tepian jalan.

 

Foto ini pula apa kisahnya? Sedang asyik saya merakam foto dan bersedia untuk melintas menuju ke seberang jalan, tiba-tiba…motosikal ini terjatuh betul-betul di hadapan saya. Selangkah saya mara ke hadapan, pasti jadi mangsa kemalangan. Tergamam seketika…dalam pada itu pantas tangan saya menekan punat kamera merakam insiden yang berlaku di hadapan mata. Alhamdulillah…selamat keduanya (saya dan dia). Andai kami berlaga, pasti keduanya dah melambung dan mendarat dengan keadaan patah rengkat di jalanan. Itu cerita di lokasi kejadian, tapi ini pula kisah halimunan yang ingin dikongsikan. Ada sesuatu objek misteri muncul sebaik foto ini dicuci…lihat bulatan cahaya dengan imej wajah aneh di bahagian kiri. Perhatikan juga wajah di bahagian kiri topi keledar anak muda yang terjatuh tadi. Kedua-dua wajah aneh tersebut sedang memandang tepat ke arah lensa kamera. Misteri di persimpangan jalan…

 

Foto terakhir untuk hari kedua terakhir…Dua wajah kesayangan di sisi saya. Terima kasih ayahanda dan bonda kerana menjadi peneman setia…tanpa jemu memberi sokongan, dan semangat kepada anakanda.

 

Tinggalkan Komen »

Tiada komen.

Suapan RSS untuk komen-komen bagi kiriman ini. TrackBack URI

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: