Jejak Mihrab & Mimbar

14/05/2010

Ku Pendam Sebuah Duka: Pedihnya Tak Tertanggung Rasa

Filed under: Iktibar — Harleny Abd Arif @ 9:35 pm

Tarikh : 29 April 2010
Lokasi : Pesisir Pantai Lampuuk, Lho’nga

 

 

Tanggal 26 Disember 2004 bermula kisah penuh duka…kisah bagaimana wanita ini kehilangan suami, dua orang cahaya mata dan lapan daripada 10 adik-beradiknya. Kehilangan sekelip mata meragut nyawa insan yang dekat di hatinya. Keluarga besarnya kini hanya meninggalkan 2 waris sahaja…dia dan adik perempuannya. Setelah adik perempuannya bernikah, tinggallah dia sebatang kara. Peneman setianya saban hari adalah sebuah bakul jualan kacang buat menyara hidup sehari-hari. Pergelangan tangan kirinya kelihatan terkulai…lantas saya bertanya apakah penyebabnya. Rupanya gara-gara dipukul tsunami sehingga patah pergelangan tangannya… dan sehingga kini tak pernah disimen dan dibiarkan pulih dengan sendirinya. Namun ada kesan yang lebih dalam lukanya berbanding kesan di pergelangan tangannya…ada kisah lebih pahit ditanggung dalam jiwa daripada parut dan luka yang dapat dilihat secara zahirnya.

Bermulanya episod duka…
Sewaktu kejadian, dia bersama 2 anaknya (perempuan 11 tahun dan lelaki  4 tahun) berada di dalam rumah yang kedudukannya terletak di belakang Masjid Rahmatullah. Gelombang besar dari arah pesisir pantai Lampuuk telah  menghanyutkan wanita ini 15 kilometer sehingga ke desa Lham Lhom. Apabila ditanya bagaimanakah situasinya dihanyutkan arus tsunami, dia sukar mengingati dan sekadar menjawab, “Sudah diaduk-aduk…tak ingat apa-apa.” Mungkin kerana kejadian yang berlaku sekelip mata membuatkan dirinya tidak sempat untuk memberi perhatian pada apa yang sedang berlaku di sekitarnya. Malah, rata-rata individu lain yang diajukan persoalan sedemikian akan mengutarakan jawapan yang sama…”Tak ingat apa-apa.”

Apa yang difikirkan oleh wanita ini hanyalah 2 orang anaknya…”Di manakah anak-anakku? Apakah mereka masih hidup atau sebaliknya?” Sebagai seorang ibu, apa yang diharapkan adalah keselamatan nyawa mereka. Namun, realitinya amat memilukan apabila wanita ini harus berdepan suratan bahawa suami dan kedua anak yang dikasihi terlebih dahulu dijemput Ilahi. Pada awalnya sukar untuk menerima hakikat kedua anaknya telah tiada. Tambah pilu apabila melihat rakan anaknya yang sebaya usia berkejaran ke sana ke mari di perkarangan sekolah mahupun anak jiran tetangga yang bermain girang di halaman rumah mereka. Bila hati terkenang kedua permata hati yang pernah dikandung 9 bulan dalam rahim, hati mula bersuara, “Mengapa anakku yang yang jadi korbannya…bukan anak-anak mereka?” Itulah yang sering dipersoalkan wanita ini. Sambil bercerita, sesekali hujung jari kakinya menguis-nguis pasir…seolah-olah menyembunyikan duka yang terpendam di jiwa yang peritnya tak tertanggung rasa. Melihat raut wajahnya yang semakin suram, lalu saya cuba memujuk hatinya dengan berkata, “Kak, setiap kejadian yang berlaku sama ada baik atau buruk semuanya  membawa kebaikan untuk kita. Apa yang berlaku terkandung hikmah didalamnya. Moga kakak tabah dan redha dengan apa yang dilalui. Allah lebih sayangkan mereka, jadi jemput mereka terlebih dahulu. Kedua anak kakak pasti tempatnya di syurga kerana mereka pergi dalam usia yang masih muda…” Bibir wanita di hadapan saya ini mula menguntum senyuman. Saya telah membuka kisah pahit dalam hidupnya di awal bicara, jadi biarlah saya tutup dan akhiri pertemuan dengan kemanisan kata-kata buat penawar duka di hatinya…

 

* Terima kasih kak Ati kerana sudi berkongsi kisah duka yang punya rahmat di sebaliknya dan memberi keizinan untuk dipaparkan di sanggar www.jejakmihrabmimbar.wordpress buat tatapan tetamu saya. = )

 

2 Komen »

  1. dalam bala ada rahmat,
    dalam pahala ada nikmat🙂

    Komen oleh sangilapi — 20/05/2010 @ 6:05 am | Balas


Suapan RSS untuk komen-komen bagi kiriman ini. TrackBack URI

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: