Jejak Mihrab & Mimbar

17/05/2010

Dedikasi Sempena Hari Guru…

Filed under: Catatan Penulis — Harleny Abd Arif @ 2:37 pm

 

Dialah pemberi paling setia
Tiap akar ilmu miliknya
Pelita dan lampu segala
Untuk manusia sebelum jadi dewasa.

Dialah ibu dialah bapa juga sahabat
Alur kesetiaan mengalirkan nasihat
Pemimpin yang ditauliahkan segala umat
Seribu tahun katanya menjadi hikmat.

Jika hari ini seorang Perdana Menteri berkuasa
Jika hari ini seorang Raja menaiki takhta
Jika hari ini seorang Presiden sebuah negara
Jika hari ini seorang ulama yang mulia
Jika hari ini seorang peguam menang bicara
Jika hari ini seorang penulis terkemuka
Jika hari ini siapa sahaja menjadi dewasa;
Sejarahnya dimulakan oleh seorang guru biasa
Dengan lembut sabarnya mengajar tulis-baca.

Di mana-mana dia berdiri di muka muridnya
Di sebuah sekolah mewah di Ibu Kota
Di bangunan tua sekolah Hulu Terengganu
Dia adalah guru mewakili seribu buku;
Semakin terpencil duduknya di ceruk desa
Semakin bererti tugasnya kepada negara.
Jadilah apa pun pada akhir kehidupanmu, guruku
Budi yang diapungkan di dulangi ilmu
Panggilan keramat “cikgu” kekal terpahat
Menjadi kenangan ke akhir hayat.

 

Usman Awang: 1979

 

DEDIKASI BUAT SEMUA MANTAN GURU…

“HALALKAN SEGALA ILMU YANG PERNAH DICURAHKAN. SEMOGA ALLAH MEMBERKATI DAN MERAHMATI KEHIDUPAN KALIAN…JASA DAN PENGORBANAN KALIAN HANYA ALLAH YANG DAPAT MEMBALASNYA. AMIN”


         GURU DI SEKOLAH RENDAH :

  • SRJK BATU LINTANG, KUCHING, SARAWAK (1983-1984)
  • SRK RAJA MUDA SEKSYEN 4 SHAH ALAM, SELANGOR (1985)
  • SRK SURA, DUNGUN, TERENGGANU (1986-1987)
  • SRK SERI MANJUNG, SITIAWAN, PERAK (1988)

         GURU DI SEKOLAH MENENGAH :

  • SMK SERI MANJUNG, SITIAWAN, PERAK (1989)
  • SMK SULTAN SALAHUDDIN ABDUL AZIZ SHAH, SHAH ALAM, SELANGOR (1989-1992)
  • SMJK METHODIST, TANJUNG MALIM, PERAK (1993:SPM)

 

Perkongsian ini tercetus…

Sejak dari pagi semalam, bertalu-talu sms masuk…masing-masing menyampaikan dedikasi Selamat Hari Guru. Kalau tak kerana sms tersebut, tak perasan hari ini sambutannya. Masih ada lagi rupanya anak didik yang mengingati diri ini. Tak terbalas pesanan yang dikirim mereka, jadi saya kirimkan balasan untuk semua di sanggar ini sahaja.


Kisah sebelum bergelar Si Penjejak Mihrab dan Mimbar…

Bermula tanggal 15 Jan 2002 bermulalah kerjaya saya sebagai seorang guru. Bukan guru BESAR tetapi sekadar guru biasa. Guru Pendidikan Seni Visual di SMK Bandar Baru Sungai Buloh. Empat tahun berbakti berkongsi ilmu dengan anak didik. Disebabkan seni ni bukan matapelajaran teras cuma elektif, jadi setiap kelas akan hadir ke bilik seni hanya 1 kali (2 waktu bagi tingkatan 3 dan 3 waktu bagi tingkatan 4 & 5) dalam seminggu. Hal demikian menyebabkan kelas yang diajar banyak jumlahnya…adakalaya mencecah 13 buah kelas dalam seminggu. Apabila dah mencecah 13 buah kelas, maka besar pulalah bilangan anak didik yang menjadi tetamu di bilik seni. Darab sahaja 13 buah kelas dengan 40 orang murid. Bukankah 520 jumlahnya…jadi sukar untuk mengingati nama anak didik satu persatu sehinggakan adakalanya mereka mencebik sambil berkata, “Dah setahun belajar, tapi cikgu masih tak ingat nama saya…” Biasanya ayat penyata sedemikian akan saya jawab, “Saya ada ramai murid jadi susah ingat nama, walaupun tak ingat nama tetapi saya cam wajah semua anak murid saya…Jangan ingat saya tak cam bila jumpa awak di luar sana.”

Secara jujur, nama anak didik yang nakal di setiap kelas paling diingati dari dahulu hingga kini. Apa taknya…asyik menyebut nama bila menegur gelagat yang tak kena pada pandangan mata sehingga hafal nama mereka. Namun tak saya nafi…seisi kelas akan sepi tanpa kehadiran mereka yang nakal (bukan kurang ajar) ini. Walaupun saya berwajah agak serius (kata anak murid bukan saya) adakalanya kalah juga dengan keletah mereka…senyuman dan gelak tawa pasti menggamatkan suasana jua akhirnya.

Bergelar seorang guru bukan mudah…tugas yang digalas berat amanahya. Mendidik seorang manusia untuk menjadi manusia yang terdidik. Justeru, guru selaku pemimpin perlulah bersifat terpimpin. Sepasang mata dapat menilai beratus pasang mata di hadapan kita, sedarkah kita (untuk semua yang bergelar guru termasuklah diri saya) yang ratusan pasang mata pula memandang insan yang berdiri di hadapan mereka. Sebagaimana kita memandang dengan membuat penilaian terhadap anak didik, begitu jugalah mereka memandang kita…bukan dengan pandangan kosong tapi punya tanggapan dan tafsiran disebaliknya.

Nilai prestasi tinggi yang diperolehi tiada nilai tanpa nilai akhlak terpuji yang menjadi cerminan peribadi (cuba fahami kenyataan ini). Cemerlangnya anak didik tanpa adab sehingga menjadikan mereka biadap pastinya mengecewakan. Saya sendiri sering berpesan kepada mereka, “Prestasi seiring adab lebih bermakna…saya tak pandang pencapaian kalau awak semua tidak beradab dalam perlakuan dan tutur kata.” Sudah menjadi amalan, kesemua nasihat berbentuk ingatan dan pantang larang akan saya sampaikan pada hari pertama menjejakkan kaki ke setiap kelas. Setiap guru ada pendekatan tersendiri yang diaplikasi…Saya sendiri sudah sebati dengan bersikap tegas semasa menyampaikan pengajaran.   Biarlah mereka mengenal perwatakan sebenar daripada kita melakonkan watak yang bukan lahir dari dalam diri.

 “Disebabkan hari ini adalah hari terakhir kelas kita, saya minta awak semua catatkan sesuatu untuk saya. Tak perlu tulis nama, jadi awak boleh tulis apa sahaja. Tak perlu memuji…luahkan apa sahaja yang awak inginkan, sama ada marah, benci, tak puas hati dan sebagainya. Inilah masanya awak nak luahkan apa yang terpendam sepanjang saya mengajar awak semua.” Memang pada awalnya rata-rata anak didik akan berkata, “Cikgu Harleny tu garang orangnya…” Itu persepsi awal tetapi penilaian akhir di mata mereka kemudiannya berubah daripada “garang” kepada “tegas” orangnya setelah beberapa bulan mengenali saya sehinggalah ke hujung tahunnya. “Cikgu sebenarnya bukan garang tapi tegas.” Tanggapan sedemikian adalah refleksi daripada sekalian anak didik di atas sekeping kertas sebaik mereka menamatkan sesi persekolahan sebelum berganjak ke kelas lain tahun berikutnya.

Mengajar subjek seni memberikan ruang yang luas untuk saya menerapkan nilai keindahan di sebalik penciptaan langit dan bumi oleh Maha Pencipta. Apa pentingnya? Supaya bidang elektif yang sering dipinggirkan dan disisihkan ke tepi oleh sebilangan murid mahupun segelintir pentadbir ini akhirnya dipandang tinggi oleh mereka. Allah menjadikan alam ini penuh dengan warna. Diciptakan lautan dengan warna biru untuk melahirkan ketenangan sejajar dengan konsep biru yang secara visualnya dapat menimbulkan perasaan tenang. Begitu juga dengan hijau yang menyejukkan pandangan kerana tergolong dalam kategori warna sejuk yang ada. Mengapa wujudnya kontra dari segi warna…warna bunga bertentangan dengan warna daunan apa sebabnya? Bukankah untuk manusia membezakan kelopak bunga dari tangkai dan daunnya selain dijadikan dengan variasi warna menarik untuk mengundang perhatian mata manusia. Diciptakan serangga kecil yang lebih rumit bentuknya daripada haiwan besar…agar mata manusia lebih peka melihat serangga kecil. Yang bersaiz besar sudah pasti nampak gah jadi memadai dengan bentuk mudah manakala yang kecil pula diberi bentuk yang agak mengerikan atau menggelikan…itulah keadilan Maha Pencipta. Bayangkan jika labah-labah atau kala jengking yang berbisa diciptakan sebesar gajah! Fikirkan pula mengapa ada serangga yang warna atau bentuknya menyerupai objek pada alam? Umpama belalang hijau yang hinggap di lalang…begitu juga dengan serangga dengan bentuk seakan daun. Yang menjalar tanpa kaki pula dijadikan berbisa. Apa pula fungsi jalinan permukaan sesuatu objek dicipta? Tiada yang dijadikan sia-sia tanpa ada sebabnya. Hanya akal yang dapat mencari jawapannnya. Bagi insan yang dilahirkan tanpa deria lihat, kesan jalinan ini amat bermakna dalam mengenalpasti objek di sekeliling mereka.

Justeru, fikirkan hikmah di sebalik kejadian objek ciptaan Maha Adil lagi Bijaksana yang ada di sekeliling kita. Persoalan ini yang sering saya utarakan semasa sesi pengajaran. Ia adalah ilmu yang tidak tertera secara teorinya dalam buku tetapi idea perkongsian ini hadir apabila sesuatu yang diajar dikaitkan dengan nilai estetika…nilai yang diperlihatkan melalui alam sarwajagat, biasan daripada sifat Kamal dan Jamal Ilahi untuk direnungi.

 

2 Komen »

  1. perghhh…520 orang murid-saya rasa satu rekod untuk seorang guru dan beruntunglah murid-murid itu sebab yang mengajar mereka tentang lukisan peka dan faham akan ‘lukisanNya’🙂

    Komen oleh sangilapi — 20/05/2010 @ 6:00 am | Balas

  2. Statement yang menarik, “…sebab yang mengajar mereka tentang lukisan peka dan faham akan ‘lukisanNya'” (saya pinjam ayat ini untuk ditujukan pada sekalian pendidik walau di ceruk rantau mana shj mereka berada). Inilah yg seharusnya dimiliki oleh setiap insan bergelar pendidik (trmasuk diri saya yg masih byk lg kejahilan dlm merentas lautan ilmu pengetahuan). Buka mata hati anak didik agar mereka menjadi insan yang menghargai setiap objek ciptaan Maha Agung… =)

    Komen oleh harlenyabdarif — 20/05/2010 @ 12:03 pm | Balas


Suapan RSS untuk komen-komen bagi kiriman ini. TrackBack URI

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d bloggers like this: