Jejak Mihrab & Mimbar

24/05/2010

Batu Peringatan Sultan Mansur Syah 1

Filed under: Masjid-Masjid Tua di Semenanjung — Harleny Abd Arif @ 10:34 am

 

Tarikh : 28 Mac 2010
Lokasi : Masjid Kota Lama Kanan, Kuala Kangsar

 

Dari arah utara saya meneruskan perjalanan pulang menghala ke Sungai Buloh setelah 3 hari menjalankan tinjauan ke atas beberapa buah masjid tua di Langgar dan Alor Setar, Kedah. Seperti biasa, aktiviti singgah menyinggah (mengambil peluang sebenarnya) sudah menjadi rencah sepanjang perjalanan. Dengan tak semena-mena hajat berziarah ke makam Daeng Salili (Dato’ Maharajalela) singgah di minda. Nak dijadikan cerita, saya terlupa nama Padang Changkat di mana lokasi makam Daeng Salili berada. Namun saya redah jua dengan alasan pasti ada hamba Allah yang dapat memaklumkan lokasi sebaik tiba di sana. Setelah merasa lelah meredah tanpa menjumpai sebarang papan tanda…juga lelah bertanya mereka yang ditemui di merata-rata lokasi sekitar Kuala Kangsar, keputusan akhirnya…meneruskan perjalanan pulang ke Sungai Buloh. Mungkin belum tiba undanganNya buat saya untuk menjejakkan kaki ke makam mantan Mufti Per-1 negeri Perak semasa zaman pemerintahan Sultan Muzaffar Syah III. Agaknya dek kerana sesi berziarah ke makam Daeng Salili bukan agenda utama, sebaliknya hanya hajat sampingan, justeru beginilah kesudahan pencariannya…ibarat “Pencarian tak berkesudahan”

 

Dalam hampa, ada ganjaran lain pula tiba…bersua pula dengan papan tanda tertera “Masjid Kota Lama Kanan” membuatkan hati jadi ceria. Dapat juga menjejak masjid tua. Jadi apa lagi…Moh singgah lihat apa khazanah yang ada.

 

Sebaik tiba di pagar sebelum masuk ke perkarangan, mata tertumpu pada rekabentuk senibina masjid. Hmmm…dah dibaikpulih keseluruhan binaannya. Masjid kayu berubah wajah menjadi masjid batu (konkrit). Alang-alang dah masuk ke perkarangan, ada baiknya melangkah masuk ke ruang dalam. Mana tahu ada sesuatu yang boleh dikongsikan di dalamnya.

 

Meriam lama di sisi kanan sebelum melangkah ke ruang dalam masjid. Khazanah ini punya nilai sejarah di sebaliknya lalu diabadikan sebagai monumen di sini.

 

Dua bulan yang lalu semasa merakam foto makam ini yang kedudukannya di sisi kanan Masjid Kota Lama Kanan, saya tertanya-tanya apakah empunya makam ini ada pertalian dengan kesultanan Perak? Sekadar mengetahui nama Almarhum sebagai Temenggong Wan Husain, namun tidak pula saya ketahui susurgalur jurai keturunannya. Saat menaip catatan ini, sambil buku rujukan Sejarah Perak yang berada di hadapan mata diselak lembar demi lembar…pertanyaan saya terjawab akhirnya. Orang Kaya Temenggong Wan Husain adalah anakanda kepada Orang Kaya Temenggong Panjang Arif dan cucunda kepada Orang Kaya Temenggong Pandak Usoh/Yusof (cicit kepada Daeng Salili). Ini bermakna, Temenggong Wan Husain adalah generasi ke-6 daripada susurgalur salasilah Daeng Salili. Almarhum sememangnya terkait dengan kerabat di Raja Perak. Hal demikian kerana Daeng Salili adalah ipar kepada Sultan Muzaffar Syah III  yang telah berkahwin dengan adinda baginda iaitu Raja Tengah. Rupanya pencarian yang disifatkan tak berkesudahan di awalnya merupakan permulaan kepada langkah pencarian…persinggahan yang menemukan saya dengan makam waris Daeng Salili.

 

Andai tadi kisah di luar masjid lama, kali ini saya bawa sepasang mata yang sedang membaca kapsyen ke ruang dalam masjid pula. Batu nesan di saf paling hadapan apa pula kisahnya? Pasti ada cerita misteri di sebaliknya…dan yang pasti bukan calang-calang hamba Allah yang empunya batu tanda.

 

Batu nesan dipasang tanpa disemadikan jasad di dalamnya. Ia hanya sekadar batu peringatan bagi memperingati Sultan Mansur Syah 1 yang didakwa ghaib ketika bersolat Jumaat di dalam masjid ini. Wujud dakwaan berasaskan 2 andaian tentang misteri kehilangan baginda…sama ada benar-benar ghaib atau diculik. Berdasarkan fakta bertulis dengan merujuk kepada buku karangan A. Halim Nasir, baginda sebenarnya diculik oleh anakandanya sendiri iaitu Sultan Alauddin (Sultan Acheh) yang memerintah dari tahun 1577 hingga 1585. Tindakan menculik dengan menghantar beberapa orang panglima Acheh yang mahir dalam ilmu ghaib dilakukan setelah menyedari tindakan untuk membawa pulang ayahanda baginda ke Acheh pasti mendapat tentangan rakyat di negeri Perak. Justeru, sempena memperingati Sultan Mansur Syah 1 yang ghaib secara tiba-tiba, Sultan Idris Murshidul A’zam (Sultan Perak ke-28) telah menitahkan agar batu peringatan ini dipasang. Namun, lebih jauh dari misteri kehilangan tersebut…saya berfikir apakah punca sehingga baginda diculik secara ghaib sedemikian caranya? Ia ekoran ada dakwaan di sebaliknya pula yang mengatakan bahawa kisah sebenarnya adalah baginda diculik secara rela bukan paksa…Apakah kerana kemelut yang berlaku dalam pemerintahan pada ketika itu atau apakah wujud agenda lain di sebaliknya? Saya yang amat cetek dan dangkal dalam ilmu sejarah ini  hanya menduga-duga, tiada terniat mereka-reka cerita…

 

2 Komen »

  1. rasanya merah silu ada menceritakan kisah ini dalam blognya- itupun kalau saya tidak tersalah ingat.

    Komen oleh sangilapi — 29/05/2010 @ 10:52 pm | Balas

  2. Saya baru perasan beberapa hari lalu (ketika berkunjung ke artmelayu.blogspot) yang masjid ini juga pernah dikunjungi Merahsilu.

    Komen oleh harlenyabdarif — 29/05/2010 @ 11:56 pm | Balas


Suapan RSS untuk komen-komen bagi kiriman ini. TrackBack URI

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d bloggers like this: