Jejak Mihrab & Mimbar

30/05/2010

Masjid Sultan Abu Bakar

Filed under: Masjid-Masjid Tua di Semenanjung — Harleny Abd Arif @ 11:38 pm

 

Tarikh : 11 April 2010
Lokasi : Masjid Sultan Abu Bakar, Johor Bahru

  

 

Masjid Negeri Sultan Abu Bakar telah dibuka dengan rasminya oleh Sultan Ibrahim ibni Sultan Abu Bakar pada tahun 1900. Masjid ini dibangunkan di atas sebuah bukit di tepi Selat Tebrau menghala ke Singapura. Rekabentuk binaannya hasil adaptasi senibina masjid dari Timur Tengah dan Benua India. Keluasan ruang dalam masjid ini boleh memuatkan kira-kira 3000 jemaah.

  

Terdapat 4 buah menara berbentuk empat persegi di bawah dan bentuk bulat pada 2 tingkat di atasnya yang menyokong kubah.

 

Kubah berbentuk bawang adalah pengaruh senibina dari benua India. Mahkota yang dipasang pada bahagian puncak kubah menjadi pelengkap pada rekabentuk kubah masjid.

 

Ukiran timbulan (relief) bermotif flora disusun polanya secara berulang-ulang menghiasi permukaan dinding luar binaan masjid.

 

Perspektif laluan masuk menuju ke ruang dalam masjid. Saya kira ianya bukan laluan utama sebaliknya adalah  laluan untuk masuk ke pintu bahagian sayap kanan bangunan masjid.

 

Pelukis yang berasal dari Singapura ini sedang menghasilkan karya catan dengan mengabadikan Masjid Sultan Abu Bakar sebagai subjek kajian. Saya tertarik dengan karya dihasilkan sehingga membuat permintaan untuk membeli dengan niat menyimpannya sebagai koleksi peribadi…kenangan dalam siri tinjauan Jejak Mihrab dan Mimbar di Selatan Tanah Air. Namun, ianya bukan rezeki saya kerana karya tersebut terlebih dahulu ditempah oleh pengunjung lain.

 

Kebetulan ada beberapa karya lain hasil sentuhan jari-jemari pelukis tadi yang bergantungan di hadapan mata, lalu saya beli salah satu daripada 3 koleksi yang dipamerkan. Antara 3 koleksi karya catan lanskap ini…cuba teka yang mana satu jadi pilihan hati saya? Haa…karya yang diapit antara kiri dan kanan, itulah jawapannya.

 

Azan zuhur hampir berkumandang lalu saya segera menuju ke ruang dalam. Dalam keadaan tergesa-gesa segera saya merakam foto ruang solat dari arah pintu masuk utama.

 

Ukiran timbul bermotif daun pada kepala tiang penyangga masjid. Deretan tiang ini menganjur dari arah pintu utama hingga ke ruang hadapan yang mana kedudukannya berada di sisi kiri dan kanan ruang dalam bangunan masjid.

 

Rekabentuk mimbar setinggi dua tingkat yang ditempatkan di ruang paling hadapan ini menampilkan kelainan berbanding mimbar lain dalam siri tinjauan sebelumnya.

 

Foto ini dirakam sebelum melangkah pulang…bunyi spesis ini yang bersahut-sahutan di luar perkarangan masjid mengundang reaksi sekalian pengunjung yang hadir termasuk tuan punya kamera ini…

 

2 Komen »

  1. bangunan lama di johor termasuk masjid ini menyimpan kisahnya yang tersendiri🙂

    Komen oleh sangilapi — 15/06/2010 @ 9:56 pm | Balas

  2. gimana caranya mau tampilkan Masjid Jamik Sultan Nata Kesultanan Sintang-Kalimantan Barat yang awalnya dibuat tahun 1672 M (1083 H) oleh Sultan Nata Muhammad Syamsuddin Sa’Adul Khairri Wadien…. Kesultanan Sintang dulunya Kerajaan Hindu skitar abad VII di Sepauk (sekarang kecamatan Sepauk) raja pertama Aji Melayu, raja ke-11 Demong Irawan I Jubair) memindahkan ke lokasi di Sintang sekitar 1362 M….sedangkan Sultan Nata raja ke-19

    Komen oleh ade muhammad iswadi — 06/04/2011 @ 4:51 pm | Balas


Suapan RSS untuk komen-komen bagi kiriman ini. TrackBack URI

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d bloggers like this: