Jejak Mihrab & Mimbar

02/06/2010

Alam Sekolah Rendah (1983-1988)

Filed under: Diari Hidup — Harleny Abd Arif @ 11:49 am

 

Berpindah Randah: Sarawak > Selangor >Terengganu > Perak

Tahun 1 dan 2 (1983-1984)  saya dan yong bersekolah di SRJK Batu Lintang di Kuching, Sarawak. Saya hanya sekadar murid biasa yang hadir ke sekolah seperti murid-murid lainnya…tidak seperti yong yang aktif dengan kelas muzik dan tariannya.  Walaupun tidak menyertai yong (lantaran minat kami berbeza), namun saya bangga melihat persembahan yong tatkala beraksi dengan lenggok tarinya di atas pentas. Saya pula hanya melangut sebagai pemerhati setia di bawah pentas yang terbuka. Dalam usia 8 tahun, pelbagai pertandingan nyanyian disertai yong. Dalam rata-rata acara, yong biasanya akan raih tempat pertama. Seperti biasa, hadiah hamper akan diagih sama rata kepada kami semua. Sifat ‘beralah’ dan sikap ‘tak kisah’ yong membuatkan kami semua adik-adiknya akan mencarik-carik dahulu plastik hamper dimenangi sebelum yong sempat merasmikan barangan makanan yang terkandung di dalamnya.  

Kalau itu tentang kelebihan yong, tentang saya apa pula? Dalam senyap bergelar murid biasa, saya ke sekolah selain belajar punya aktiviti yang dicipta sendiri. Apa yang saya buat? Menjual buku nota kecil yang dikepit dengan dawai kokot…muka hadapan (kulit buku) pula saya lakarkan dengan lukisan figura watak kartun Jepun. Lakaran tersebut kemudiannya saya warna untuk menarik perhatian rakan-rakan sekelas. Kerja tangan ini saya lakukan di rumah. Prosesnya mudah sahaja…lembaran buku-buku lama dikoyak dan dikerat mengikut saiz tertentu sebagai isinya. Kertas lukisan atau kertas A4 pula sebagai kulitnya diperindahkan dengan lukisan watak berbeza…lalu hasilnya dibawa ke sekolah sebagai sampel jualan. Dengan niat awal sekadar suka-suka akhirnya aktiviti jualan buku nota bersaiz buku 555 (saiz paling kecil) mendapat sambutan. Itulah aktiviti saya yang tak diketahui sesiapa baik emak, ayah mahupun cikgu sekolah. Bukan tak cukup duit belanja yang ayah beri…tapi seperti yang saya jelaskan sebelumnya, niat ‘sekadar suka-suka’ itulah permulaannya dan duit yang masuk ke poket membuatkan aktiviti tersebut makin aktif  penyudahnya. Maka, makin sakan pula saya membeli jajan-jajan yang pelbagai rasa dan aneka warna bungkusannya buat bekalan di rumah. Agaknya di sinilah bermulanya bakat seni saya…semoga bakat ini terus menerus mengalir dalam diri hingga akhir nanti.

Tahun 3 (1985) saya mengikut keluarga berpindah ke Shah Alam dan bersekolah di SK Raja Muda Seksyen 4. Tidak banyak peristiwa yang saya ingat sepanjang menjadi murid di sini. Yang saya ingat adalah rakan baik saya yang bernama Nur Zuhailasham…berdarah kacukan Melayu dan New Zealand. Pangkal namanya N dan Z diambil sempena tempat kelahiran (New Zealand). Sejak dari zaman sekolah, saya hanya serasi memilih seorang kawan baik sahaja. Rakan yang lain sekadar berbual biasa sahaja bila ada topik yang ingin dikongsikan.

Tahun 4 dan 5 (1986-1987) sekali lagi saya mengikut keluarga berpindah ke Terengganu dan bersekolah di SK Sura di Dungun. Saya dan yong menjadi perhatian di sini…maksud saya diperhatikan dengan pandangan sinis oleh rakan-rakan dan beberapa orang guru yang lain. Dengan mengenakan gaun uniform putih dan biru tua paras lutut, pakaian kami berbeza dengan murid-murid lain yang berbaju kurung dan bertudung bagi perempuan. Hari pertama, yong telah dipanggil oleh guru disiplin yang telah berpesan untuk mengenakan baju kurung keesokan harinya. Pesan yang disampaikan yong kepada emak sebaik tiba di rumah disambut dengan nada geram oleh emak. Patut pun emak saya bersikap demikian, kerana semua baju kami dijahit emak sendiri bukan dibeli siap di kedai. Dengan kesibukan mengemas barangan kerana baru berhijrah dari Shah Alam, akhirnya baju sekolah kami siap juga dijahit emak…itupun setelah sebulan kemudian. Saat inilah saya mula berjinak-jinak dengan pakaian yang menutup aurat yang mana pihak sekolah mewajibkan semua murid perempuan bertudung. Bukan sahaja di dalam sekolah…pemakaian sopan tersebut turut digayakan sehingga ke luar sekolah. Pernah satu ketika saya dan kakak mengenakan gaun ketika bersiar bersama keluarga. Pemakaian kami akhirnya jadi bahan cerita rakan-rakan sekolah. Dek kerana malu disindir, dari hari ke sehari cara pemakaian kami turut berubah kepada pakaian yang lebih sopan termasuklah emak yang mula belajar mengenakan skaf di kepala.

Dalam tempoh 2 tahun, selain bersekolah 5 hari seminggu, emak dan ayah turut menghantar saya empat beradik (termasuk 2 adik lelaki di bawah saya) ke kelas Fardhu Ain di Surau Ikhwanal Muslimin di Kampung Sura Tengah, Dungun. Di sinilah saya belajar ilmu Tauhid, Fekah,  Hafalan/ Doa serta belajar membaca  dan menulis dalam aksara jawi dengan seorang guru bernama A. Aziz Jusoh. Hanya Allah yang dapat membalas jasa beliau dalam mendidik dan membimbing saya dan sekalian anak muridnya. Walaupun baru setahun belajar, keputusan saya tidaklah menghampakan kerana daripada 62 orang murid yang ada, saya telah memperolehi kedudukan ke 16 dalam kelas (rekod keputusan matapelajarannya masih saya simpan dengan baik dalam fail peribadi).

Tahun 6 (1988) ayah bertukar tempat kerja…dari Dungun keluarga kami seterusnya berhijrah ke Sitiawan, Perak. Ramai beranggapan ayah saya seorang anggota polis atau tentera kerana sering berpindah. Sebenarnya ayah berjawatan Penolong Pendaftar di Hal Ehwal Pelajar (HEP) di ITM pada masa tersebut. Menurut emak, ayah tidak akan melepaskan peluang sekiranya ada tawaran untuk berpindah. Ini terbukti apabila dalam tempoh 6 tahun di alam sekolah rendah, keluarga saya telah 4 kali berpindah randah. Di Sitiawan, saya, yong dan dua orang adik lelaki bersekolah di SK Seri Manjung. Saya agak aktif ketika bergelar murid di sekolah tersebut dengan menyertai permainan badminton dan bola tampar sekolah. Bermula dengan pertandingan peringkat sekolah, saya akhirnya terpilih sebagai wakil sekolah seterusnya bertanding di peringkat daerah.

Selain aktif dengan kegiatan kokurikulum di sekolah, saya turut didedahkan dengan dunia jahitan apabila dihantar berkursus oleh emak. Dua kali seminggu selepas pulang dari sekolah, saya akan mengayuh basikal menuju ke kedai jahitan auntie Lily. Saat itulah saya mula mengenal teknik menghasilkan pattern construction dan garment making selain turut mengenal istilah juga mengetahui fungsi dan kegunaan alat-alat jahitan seperti sekoci, bobbin, bobbin case, roller dan lain-lain lagi. Bermula dari saat itu juga saya mula mengambil alih tugas emak dengan menjahit pakaian sendiri. Baik pakaian sekolah atau pakaian untuk hari raya semuanya dihasilkan sendiri. Dan buat pertama kali juga dalam usia 12 tahun saya diberi mandat untuk menjahit sepasang baju kurung moden yang kemudiannya telah disarung dan digayakan oleh emak pada hari pertama hari raya…  =)

 

 

2 Komen »

  1. terasa cepat betul masa berlalu bila dikenang sesuatu perkara yang lampau🙂

    Komen oleh sangilapi — 15/06/2010 @ 10:16 pm | Balas

  2. hehe…dah edit

    adakalanya saya terasa seperti usia mendahului masa (rasa tua dari usia sebenar)

    Komen oleh harlenyabdarif — 15/06/2010 @ 10:24 pm | Balas


Suapan RSS untuk komen-komen bagi kiriman ini. TrackBack URI

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d bloggers like this: