Jejak Mihrab & Mimbar

02/06/2010

Ceritera Cita-Cita Si Empunya Sanggar

Filed under: Diari Hidup — Harleny Abd Arif @ 12:14 am

  

Sifat Sikap Berbeza Walaupun Sedarah Sedaging Serahim

Lahir dalam keluarga besar, saya adalah anak kedua dalam sembilan bersaudara. Antara saya dengan kakak sulung yang saya panggil ‘Yong’ hanya berbeza setahun usia. Kami berbeza karektor walaupun keluar dari satu rahim dan memiliki jenis darah yang sama. Yong pendiam dan lembut orangnya malah dalam diari emak, Yong disifatkan sebagai anak yang taat. Saya pula berlawanan perwatakan…ramah dan agak defensif orangnya. Namun, dalam kedegilan ada juga pujian daripada emak yang melabelkan saya sebagai anak penyayang dan mengambil berat. “Maaf emak kerana membaca catatan yang terakam kemas dalam diari peribadi…bukan sengaja tapi diari yang emak catatkan tentang sifat kami semua terjatuh lalu terbuka pada lembaran catatan perihal semua cahaya mata sewaktu leny sedang mengemas almari pakaian emak.” Ketika berusia 15 tahun (1991) segala rahsia yang dirakam emak tentang anekaragam anak-anaknya telah saya ketahui. Rahsia dalam diari peribadi emak, kini saya kongsikan bersama pengunjung dalam sanggar ini. Sehingga ke saat ini emak tidak ketahui yang saya pernah membacanya (melainkan ada di antara adik-beradik lain membocorkannya setelah membaca catatan ini). 

 

Guru @ Doktor @ Saudagar = ?

Masa darjah satu bila cikgu kelas tanya, “Cita-cita nak jadi apa?” lalu saya jawab, “Guru, doktor atau saudagar cikgu.” Kisah tentang cita-cita ni ada saya catatkan dalam Sanggar Himpunan Kisah Lucu. Lucunya bukan dek kerana kerjaya pilihan tetapi 3 serangkai cita-cita tersebut pernah saya ceburi dalam hidup walaupun hanya sekadar tempiasnya. Kakak sulung yang saya panggil ‘Yong’ pula dari darjah 1 hanya ada satu cita-cita…tak pernah berubah hala dan matlamat bergelar seorang peguam. Yong berjaya jua akhirnya mencapai cita-cita yang diimpikan sejak berusia 7 tahun. Saya pula tak nampak arah tuju sebab punya cita-cita yang bercapah. Sebenarnya impian untuk bergelar doktor ni saya pinda dari cita-cita pertama jatuh ke anak tangga ke-2. Memang hasrat nak jadi doktor, tapi mengenangkan percikan darah…terus jadi hambar. Lalu cita-cita sebagai guru saya alihkan kedudukannya ke anak tangga teratas (per-1). Saudagar pula sekadar mencukupkan 3 pilihan cita-cita yang diminta oleh guru kelas semasa mengisi borang maklumat murid. Bila cikgu tanya saudagar apa, saya beri jawapan, “Saudagar kain…” Bukan main ‘gah’ istilah saudagar yang digunapakai. Istilah hasil plagiat dalam buku Alladin yang ayah beli.

 

3 Serangkai Cita-Cita

Berkat 3 serangkai cita-cita pilihan, hasrat untuk mencapai impian sempat saya rasakan tempiasnya. Pernah bergelar siswazah jurusan Senireka Fesyen (1994-1998) yang memerlukan kepakaran saya menggunting gulungan kain dan menjahit pelbagai jenis rekaan pakaian. Bidang ini demi memenuhi hasrat emak yang inginkan salah seorang anaknya mewarisi kepakarannya. Kepakaran yang diwarisi sejak turun temurun…baik moyang, opah dan emak masing-masing mempunyai kemahiran menjahit pakaian dan sehingga kini emak masih mengambil tempahan menjahit langsir dan pakaian.

Sebaik melangkahkan kaki ke menara gading, hajat di hati nak pilih Senireka Grafik, tetapi mengenangkan hasrat emak…saya turutkan jua kemahuannya. Walaupun emak tak pernah memaksa, namun saya faham hajat yang dipendam…lalu saya pujuk hati agar menerima dengan rela. Nak masuk ke Jabatan Fesyen di UiTM (zaman dulu ITM), ada temuduga…bukan main redah aje. Ingat lagi masa temuduga… saya seorang je yang bawa beg besar berisi pelbagai koleksi pakaian. Bukan nak menjual pakaian yang dibawa sebaliknya nak mempersembahkan jahitan hasil jari-jemari sendiri. Ada di antara pakaian yang dibawa telah dijahit 6 tahun sebelumnya. Koleksi yang menampilkan rekaan kurung moden dan tradisional yang dihasilkan sejak saya berusia 12 tahun. Pakaian yang telah dipakai dan disimpan sekian lama dalam almari kini dibentangkan di hadapan mata panel penilai. Jahitan tersebut bukanlah luarbiasa hasilnya jika dibandingkan dengan jahitan pakaian yang terdapat di luar sana. Namun,  kemahiran yang dimiliki dalam menjahit pelbagai fesyen rekaan pada usia yang masih muda (12 tahun) telah mengundang perhatian ahli panel penilai yang menemuduga. Kemahiran tersebut saya perolehi di kelas jahitan berdekatan perumahan yang pemilik kedainya berbangsa cina. Dua kali seminggu sebaik pulang dari sekolah, saya akan mengayuh basikal belajar jahitan dengan auntie Lily di kedainya. Jarum, benang dan kain adalah alat dan bahan yang telah sinonim dalam kehidupan sejak saya berusia 7 tahun lagi. Baik baju, seluar semuanya dijahit sendiri kerana saya dan yong diajar menjahit oleh emak sebaik melangkah ke usia 7 tahun. Dalam usia semuda itu, pelbagai jenis jahitan dipelajari. Ilmu diperturunkan oleh emak secara praktikalnya dengan menyediakan saya dan yong sebuah fail jahitan. Di dalamnya terkandung jenis jahitan seperti jelujur, kia, sembat, sembat susup, insang pari dan sebagainya yang dijahit sendiri hasil tunjuk ajar emak.  Selain jahitan asas, saya dan yong turut diajar menghasilkan sulaman tangan, patchwork, smocking dan teknik mengait.  Justeru, tak sukar hendak memahami teknik menjahit yang dipelajari semasa saya berkursus di kedai auntie Lily kerana jahitan asas telah diketahui.

 

Antara Percikan Darah & Percikan Peluh

Pernah juga bergelar guru sekolah menengah dari tahun (2002-2006) dan guru Pendidikan Khas Integrasi (2008) dan cita-cita ini paling lama bertahan. Kerjaya seorang pendidik masih menebal dalam diri walaupun berstatus seorang calon phd. Melepasi beberapa tahap saringan temuduga untuk memperoleh Biasiswa Hadiah Latihan Persekutuan (HLP) KPM telah membuka laluan dan melebarkan ruang untuk saya bergelar seorang doktor…bukan doktor perubatan tetapi doktor falsafah seni (InsyaAllah…). Baru kini saya sedari tidak semestinya seorang doktor itu mesti melalui pengalaman berhadapan percikan darah seperti yang saya fikirkan pada zaman kanak-kanak 26 tahun yang lalu. Yang saya lalui dalam tempoh setahun setengah ini dan baki setahun setengah ke hadapan (mudah-mudahan) untuk mencapai impian bergelar doktor (falsafah) adalah percikan peluh semasa menjalankan kajian di lapangan.

 

2 Komen »

  1. ada bakat menjahit sedari usia 7 tahun,memang menakjubkan🙂
    saya umur 18 tahun baru tahu menjahit –> jahit kasut !

    Komen oleh sangilapi — 15/06/2010 @ 10:06 pm | Balas

  2. Saya pula kagum dgn tukang kasut yang boleh menjahit di khalayak ramai…berbeza dengan tukang jahit pakaian yang mungkin akan merasa janggal dalam situasi sedemikian =)

    Komen oleh harlenyabdarif — 15/06/2010 @ 10:27 pm | Balas


Suapan RSS untuk komen-komen bagi kiriman ini. TrackBack URI

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d bloggers like this: