Jejak Mihrab & Mimbar

04/06/2010

Alam Sekolah Menengah (1989-1993)

Filed under: Diari Hidup — Harleny Abd Arif @ 11:29 am

 

Berpindah Lagi: Perak  >Selangor > Sempadan Perak & Selangor

Tingkatan 1 (Jan – Ogos 1989) saya melangkah pula ke alam sekolah menengah dan bergelar murid SM Seri Manjung di Sitiawan. Sekolah ini terletak bersebelahan dan berkongsi pagar dengan SK Seri Manjung. Sebenarnya saya telah mendapat tawaran belajar di sebuah sekolah agama iaitu Sekolah Raja Perempuan Taayah di Ipoh. Saya memang berharap dapat masuk ke asrama selepas menghadiri ujian saringan di sekolah tersebut. Namun tawaran tersebut telah ditolak oleh emak dengan alasan bimbangkan kesihatan saya selepas menjalani pembedahan appendiks 6 bulan sebelum mendaftar ke sekolah menengah. Oleh sebab faktor kesihatan, saya kurang aktif dengan aktiviti kokurikulum seperti permainan. Namun saya tetap memilih permainan badminton dan bola tampar yang disertai secara kurang aktif selain menyertai Kelab Geografi dan Persatuan Bulan Sabit Merah  (kalau tak salah).

Ini cerita di dalam kelas pula…saya agak kekok bergaul dengan murid lelaki. Apa yang melucukan pada masa tersebut adalah sikap kasar saya apabila berhadapan mereka yang berlawanan jantina. Entah mengapa saya pun tak tahu…yang pasti mereka sering jadi tempat saya bertikam lidah sehingga saya dilabelkan ‘anti lelaki.’ Yang selalu jadi mangsa adalah rakan yang bernama Irwanshah, Abadi dan beberapa orang lagi suku sakatnya. Kenangan paling manis adalah bilamana saya diberi mandat oleh pihak sekolah untuk menghasilkan lukisan pelan bangunan sekolah yang perasmian pembukaannya disempurnakan oleh Pemangku Sultan Perak, Raja Dr.  Nazrin Shah ibni Sultan Azlan Muhibbuddin Shah. Saya tersenyum sendirian dari luar jendela kala melihat Raja Muda berdiri memerhatikan pelan sekolah…hasil buah tangan saya yang terpamer di ruang pameran. 

Bulan September 1989, ayah bertukar tempat kerja…dari ITM Cawangan Sitiawan  berhijrah pula ke ITM Cawangan Shah Alam. Saya pula pada masa tersebut bergelar murid baru tingkatan 1 yang mendaftar masuk pada penghujung persekolahan di SM Sultan Salahuddin Abdul Aziz Shah, Seksyen 2, Shah Alam. Di sinilah saya mengenal seorang rakan baru yang layak saya gelar sahabat karib dek kerana susah senang ditempuhi bersama. Norsafura binti Ayob si empunya nama…lemah lembut dan bersopan santun orangnya.

Ada kisah sebelum saya mula berbaik dengannya. Dari hari pertama saya lihat dia sering jadi tempat rakan membuat permintaan membeli makanan…setiap kali waktu rehat pasti ada sahaja rakan sekelas yang meminta sahabat saya ini membeli itu dan ini. Setakat seorang yang memesan boleh tahan lagi, tapi bukan seorang malah beberapa orang. Dari hari ke sehari saya melihat sikapnya yang baik hati dan tak pernah beri alasan sehingga satu tahap saya pula yang naik angin. Nak dijadikan cerita pada satu hari saat seorang rakan lelaki menghulurkan duit memesan sahabat ini membeli kuih di kantin, saya dengan selamba menyindir, “Awak yang nak makan, awk beli le sendiri…apa awak ingat dia kuli?” Memang kasar dan tajam sindiran saya…nak buat macam mana, dah hilang sabar melihat gelagat rakan tadi yang setiap hari ‘mengarah’ beli itu dan ini. Lainlah kalau dirinya tak sempurna tempang sebelah kaki sehingga sukar mengatur langkah menuju ke kantin. Ni sihat walafiat siap boleh melompat sana sini. Itulah kali pertama sindiran saya menerjah telinga ‘si pesuruh’ tadi dan itu juga merupakan kali terakhir sahabat saya menjadi ‘orang suruhan’ baik kepada ‘si pesuruh’ tadi mahupun rakan-rakan yang lain. Berbalik pada sahabat saya tadi, dialah satu-satunya sahabat yang duduk bersebelahan dengan saya dari tingkatan 1 hingga 4. Malah sehingga sekarang saya masih berhubung melalui telefon dengannya. Berbicara soal kehidupan…berkongsi segalanya tanpa batas terutamanya yang melibatkan soal hati dan perasaan. 

Oleh sebab bersekolah di SM Sultan Salahuddin Abdul Aziz Shah ini paling lama berbanding sekolah lain, jadi banyak kenangan yang terakam indah dan terpahat utuh di kotak minda. Berada di kelas 4EKII (1992) yang diwarnai dengan anekaragam gelagat rakan sebaya sering menimbulkan emosi berbeza. Kelas ini saya sifatkan ‘berpuaka’ pada masa tersebut. Bilangan murid lelaki yang hampir 3 kali ganda melebihi jumlah murid perempuan (12 orang) tidak pernah sunyi daripada keadaan huru hara.  Baik guru matapelajaran ada atau tiada…tingkahlaku mereka sama sahaja. Kalau tak cukup bilangan murid dalam kelas…tinjau sahaja tangga sebelah kelas (kelas 4EKII terletak di hujung bangunan bersebelahan tangga) yang jadi markas lepak geng-geng ponteng kelas. Ruang bahagian belakang kelas adakalanya jadi gelanggang permainan takraw sementara menanti pertukaran waktu guru matapelajaran.  Adakalanya kelas berada di luar kawalan terutamanya semasa subjek Agama Islam bermula. Ustaz Bari bagaikan berceramah sendirian di hadapan anak murid yang masing-masing hangat berbicara tentang isu semasa. Mereka mula mewujudkan forum-forum kecil diketuai pengerusi dan ahli-ahli panel yang terdiri daripada suku sakat masing-masing. Hanya apabila cikgu Norsiah (guru kelas) masuk, keadaan mula reda… daripada situasi huru hara, terus mereka mendiamkan diri seribu bahasa. Itulah ‘gelagat karat’ mereka yang bergelar ‘mat-mat ligat’ di kelas saya. Namun itu kisah hampir 14 tahun lalu…realitinya kini mereka tidak seperti dulu. Perjumpaan bekas pelajar 4EKII beberapa bulan lalu membuatkan saya tersenyum sendiri tatkala melihat wajah-wajah mereka.  Masing-masing dah berstatus ‘bapak-bapak orang’ yang berwajah lebih tenang.  

Bakat penulisan saya mula bersinar di sekolah ini. Apa sahaja pertandingan mengarang esei baik dianjurkan pihak sekolah atau luar dari sekolah akan disertai. Kalau tidak dipecahkan ruyung, manakan dapat sagunya adalah tajuk esei yang pernah saya kupas isinya sehingga mengundang perhatian guru Bahasa Melayu. Penyertaan secara suka-suka di saat-saat akhir pertandingan mengarang esei bertema Keluarga Bahagia sempena Hari Keluarga ITM (1990 kalau tak silap) tidak menghampakan. Tidak sangka pula saya berjaya meraih tempat pertama dalam pertandingan. Begitu juga semasa menyertai pertandingan mengarang syair tentang Rasul Junjungan sempena Maulidur Rasul di peringkat sekolah. Namun, mengarang syair berbentuk puji-pujian ini ilhamnya terbit dalam mimpi. Bagaikan mendengar alunan bisikan ayat-ayat pujian ke atas Rasul Junjungan sehinggakan saya bangkit dari lena lantas mencapai pena. Lalu bait-bait syair yang terngiang-ngiang di telinga dan masih segar dalam minda saya terjemahkan di atas sekeping kertas. Lebih 5 rangkap syair tercipta dan hasilnya saya serahkan keesokan harinya yang kebetulan adalah hari terakhir penyertaan. Apa yang mengejutkan… nama saya disebut sebagai johan pertandingan sewaktu pengumuman nama pemenang di tapak perhimpunan. Dalam manis ada juga peristiwa pahit yang saya lalui dalam bab karang mengarang ni. Paling pahit dikenang saat mengarang cerpen yang telah 10 halaman ditaip, lalu file cerpennya tak semena-mena terdelete. Kecewa tak terkata…berendam air mata kesudahannya.

Penghujung tahun 1992, keputusan ayah bersara pilihan dalam usia 43 tahun mengejutkan kami semua. Ayah nekad berhenti kerja untuk menceburkan diri dalam bidang perniagaan. Oleh hal demikian, berpindahlah kami sekeluarga ke Tanjung Malim yang bersempadan dengan Perak dan Selangor…tempat kelahiran ayah. Tinggallah kami di rumah pusaka arwah datuk dan nenek (sebelah ayah). Di Tanjung Malim saya belajar dalam tingkatan 5 Budi  di SMJK Methodist. Sekolah ini berhadapan dengan Universiti Pendidikan Sultan Idris (dahulunya Institut Perguruan Sultan Idris). Murid berbangsa Melayu adalah kaum minoriti di sekolah ini. Setiap hari saya akan menaiki basikal, namun sekali sekala dihantar ayah ke sekolah.

Sejak hari pertama melangkahkan kaki ke sekolah ini, saya telah menanamkan azam dan tekad untuk belajar dengan tekun dan gigih. Lagipula saya menyedari bahawa peperiksaan SPM yang bakal ditempuhi adalah penentu kepada impian saya bergelar seorang mahasiswi. Saya ingin mengikut jejak langkah yong yang pada masa tersebut berada di tahun pertama jurusan Undang-Undang, UiTM Shah Alam. Yong ‘ulat buku’ bukan seperti saya yang banyak ‘mengelamun.’ Emak selalu berleter (cara menegur untuk kebaikan sebenarnya) bila melihat saya asyik melayan lagu-lagu di corong radio. Membaca buku pun sambil layan lagu yang berkumandang. Sekadar menjadi halwa telinga…2 dalam 1. Apa yang di baca dan didengar diserap serentak. Kaedah belajar mengikut acuan sendiri. Sejak dari sekolah rendah saya tidak pernah dihantar emak dan ayah ke kelas tuisyen dan saya sendiri pun tak pernah menyuarakan hasrat untuk menghadirinya. Rahsia saya hanya satu, tumpukan sepenuh perhatian semasa guru mengajar di dalam kelas. Sikap suka bertanya adalah kunci untuk membuka segala kemusykilan yang ada. Pertanyaan bukan setakat di dalam kelas, jika ada kesempatan saya akan bertemu guru di bilik guru untuk mengajukan sebarang soalan. Sejak dari tingkatan 1 hingga 5, tempat duduk paling hadapan adalah lokasi tetap saya dalam kelas.

Di sekolah ini, saya melibatkan diri secara aktif dalam kegiatan kokurikulum. Memegang jawatan sebagai Bendahari Persatuan Bahasa  Melayu,  AJK Kebajikan Puteri Islam, ahli  Kelab Kerjaya dan Kaunseling, ahli Kelab Permainan Dalam  selain bergelar Bendahari kelas 5 Budi. Agak menghairankan sejak dari dahulu lagi saya sering dilantik menjadi bendahari walhal bab kira-mengira paling saya lemah. Penilaian atas dasar kepercayaan agaknya. Secara jujurnya, jawatan bendahari ini paling berat untuk saya terima. Namun apakan daya, nak menolak…alasan yang diberi tak diterima mereka. Diringkaskan cerita, beberapa bulan sebelum peperiksaan SPM, hampir setiap petang selepas pulang dari sekolah saya dan beberapa orang rakan sekelas akan mengadakan perbincangan secara berkumpulan. Setiap seorang akan diberi topik berbeza…masing-masing akan memberi penerangan mengikut giliran.

Semasa menghadapi peperiksaan SPM…walaupun wajah nampak bersahaja tetapi saya lalui dengan darah gemuruh sebenarnya. Darah gemuruh tersebut lebih ketara pada hari keputusan SPM diumumkan. Ditemani seorang rakan, kami berdua mengayuh basikal untuk mengambil slip keputusan. Walaupun slip keputusan SPM telah berada dalam genggaman, namun saya tidak terus melihat apa yang tertera di muka slip. Tanpa berlengah saya terus berlalu…pergi ke arah basikal lalu menyorong melalui lorong menuju ke pagar utama. Dalam langkah sebelum sampai ke pagar sekolah itulah saya melihat keputusan yang terpapar. Alhamdulillah…saya berjaya perolehi Gred 1. Nikmat yang tak terucap dengan kata-kata…rasa syukur tak terhingga.

Sebaik tiba di rumah, insan pertama yang saya cari adalah emak. Kebetulan emak sedang memasak di dapur. Saya memandang ke wajah emak sambil bersuara, “Mak, teka…leny dapat gred berapa?” Emak pandang tepat ke wajah saya lalu meneka, “Entah! gred 2 kot…” Saya tidak terasa dengan telahan emak…mungkin kerana saya bukan ‘ulat buku’ seperti yong lantas membuatkan emak menelah sedemikian. Emak terus memeluk dan mengucapkan tahniah ketika saya berkata “Leny dapat gred 1 mak.” Saat itu juga air mata saya berguguran kerana sebak…emosi spontan yang hadir kerana telah menghadiahkan sebuah kejayaan yang tidak seberapa, namun pasti ianya menggembirakan hati emak dan ayah.

Walaupun tidak dinobatkan sebagai pelajar terbaik sekolah (tak silap saya, murid berbangsa Cina raih keputusan terbaik) tetapi saya amat bersyukur kerana memperolehi keputusan terbaik di kalangan murid berbangsa Melayu pada tahun itu. Apa yang lebih manis untuk dikenang adalah anugerah terbaik bagi matapelajaran Bahasa Melayu SPM yang saya perolehi. Sekurang-kurangnya, saya ketahui bahawa hasil karang mengarang saya dihargai… =)

 

5 Komen »

  1. Best friend ke??! Asyik kena buli je…huhuhu

    Komen oleh Nur Kasih — 04/06/2010 @ 2:28 pm | Balas

    • Nur Kasih @ Norsafura…
      Akhirnya awak munculkan diri setelah sekian lama jadi pengikut setia blog ini (walaupun tak pernah bagi komen)…
      Bukankah gerak hati kita sering ‘seia dan sekata’… jadi itu tandanya kita serasi digandingkan bersama.
      Zaman kena buli dengan ‘mereka2 itu’ dah berlalu…sekarang kita bicara kisah baru, “bicara soal hati” =)

      Komen oleh harlenyabdarif — 04/06/2010 @ 2:40 pm | Balas

  2. Salam, Terkenang semasa dulu… Hatiku merasa rindu… Mungkinkah dpt bertemu…di Intekma…

    Komen oleh Nur Kasih — 04/06/2010 @ 3:01 pm | Balas

  3. Jangan bocor rahsia…hahaaaa

    Komen oleh Nur Kasih — 04/06/2010 @ 3:04 pm | Balas

  4. Ye…saya tunggu awk di Intekma next week =)

    Komen oleh harlenyabdarif — 04/06/2010 @ 3:23 pm | Balas


Suapan RSS untuk komen-komen bagi kiriman ini. TrackBack URI

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d bloggers like this: