Jejak Mihrab & Mimbar

11/08/2010

Catatan Perjalanan Hari Per-1

Filed under: Sulawesi Selatan: Siri Kunjungan Peribadi — Harleny Abd Arif @ 11:11 am

 

Tarikh: 06 Ogos 2010
Lokasi: Makassar, Sulawesi Selatan

 

Program asal ke Sulawesi Selatan adalah sebagai peserta dalam siri lawatan sambil belajar. Sebaik dimaklumkan salah seorang junior MA tentang program ke Sulawesi, spontan saya menyatakan kesediaan untuk turut serta (dengan perbelanjaan sendiri). Mengikut jadual awal, saya sebenarnya hanya menumpang pelajar MA yang mengadakan lawatan ke sana. Namun, saat-saat akhir sebelum berangkat ke Tanah Bugis saya telah membuat keputusan untuk bergerak secara sendiri. Rasionalnya, perjalanan 4 hari 3 malam sepanjang berada di Sulawesi amat singkat waktunya untuk saya memenuhi tuntutan pencarian dalam siri jejak masjid tua, makam lama dan menjalankan pemerhatian terhadap rumah-rumah adat khas Bugis dan Makassar selain melihat lebih dekat keunikan rumah adat masyarakat Toraja.

Memandangkan misi ke Tanah Bugis adalah siri tinjauan peribadi, saya telah membawa 3 ahli keluarga sebagai peneman. Ayahanda, bonda dan seorang adinda turut serta dalam misi saya pada kali ini. Justeru, sebaik memaklumkan kepada junior MA bahawa saya telah mengambil keputusan untuk bergerak dengan team sendiri, tanpa berlengah saya terus melakukan pencarian senarai agensi di Sulawesi. Laman web www.alamnusantaratour.com menjadi pilihan dalam kunjungan pada kali ini.  Setelah berbincang secara lisan melalui perbualan telefon dan berhubung melalui e mel  tentang lokasi dan kos perjalanan, maka saya memberi mandat kepada Saudara Alam (pemilik agensi) untuk mengatur perjalanan saya dan ahli keluarga sepanjang berada di sana. Lokasi tinjauan ditentukan sepenuhnya oleh saya. Kunjungan peribadi memudahkan saya untuk membuat sebarang pindaan di saat-saat akhir sekiranya perlu. Keadaan ini berbeza sekiranya saya menyertai kumpulan pelajar MA yang terikat dengan jadual program mereka. Kekangan masa pasti membuatkan hajat saya tidak kesampaian. Justeru, keputusan saya menarik diri dari kumpulan mereka tidak lain dan tidak bukan adalah untuk memudahkan saya mengatur jadual sendiri serta mengubah hala tuju perjalanan tanpa sebarang pertikaian daripada ahli kumpulan lain.

 

Tanah Sulawesi Selatan melalui jendela kaca pesawat

Bertolak dari LCCT Kuala Lumpur jam 1.45, lewat 15 minit daripada jadual asal. Akhirnya pesawat Airasia mendarat dengan selamat setelah melalui perjalanan selama 3 jam 15 minit. Hari pertama tiba memang tiada program yang dirancang kerana tidak berbaloi rasanya menyewa kenderaan untuk berkunjung ke mana-mana lokasi. Lagipun saya dan ahli keluarga tiba di Lapangan Terbang Sultan Hasanuddin di Ujung Pandang sekitar jam 5.00 petang. Untuk makluman, waktu di Sulawesi sama dengan waktu di Malaysia. Sekirannya saya  tiba jam 5.00 waktu Malaysia, jam di Sulawesi juga menunjukkan waktu yang sama. Namun yang berbeza adalah bilamana jam 5.00 di wilayah Sulawesi seperti cuaca jam 6.00 di Malaysia. Jadi, apabila mendekati jam 6.00, cuaca di sana  mulai gelap seperti waktu maghrib di Malaysia.

 

Bonda dan adinda

Ayahanda (tiada dalam foto), bonda dan adinda sebagai pengiring peribadi. Kami terpaksa menunggu 2 jam sebaik tiba kerana perlu melalui sistem baru (tak ingat pula apa nama sistem yang dimaklumkan…ala-ala merekod sistem maklumat pengunjung). Leceh juga menunggu lama…tapi apa nak buat, perlu akur akan peraturan yang ditetapkan. Seorang demi seorang perlu meletakkan 4 jari kanan, kemudian kiri (kecuali ibu jari) diikuti kedua-dua ibu jari serentak. Seterusnya foto wajah dirakam melalui alat perakam wajah yang telah sedia ada di atas kaunter sewaktu pemeriksaan pasport. Tiba sahaja di pintu keluar, cuaca semakin gelap kerana jam 7.00 waktu Sulawesi keadaan cuacanya seperti jam 8.00 waktu Malaysia. Saudara Alam terpaksa menunggu 2 jam di luar pintu masuk. Kami kemudiannya terus dibawa ke Hotel Transit di Maros untuk check in.

 

Kepala & ekor...pilih yang mana?

Sesi isi perut setelah lebih 10 jam saya tidak menjamah apa-apa. Hanya sarapan pagi jam 10.00 pagi sebelum bertolak ke LCCT Kuala Lumpur. Ayahanda dan bonda telah saya tempahkan makanan keduanya di dalam pesawat manakala adinda pula sempat menjamah burger di LCCT. Jadi, saat inilah yang dinanti-nantikan setelah perut tidak terisi sekian lama. Antara kepala dan ekor, sudah tentu saya  pilih ekornya. Selesai menjamu selera, kami semua menuju ke tempat penginapan untuk sesi lelap mata…
zzzzZzzzzzZZZzzzzzz (aktiviti hari esok bersambung dalam Catatan Perjalanan Hari ke-2).

 

4 Komen »

  1. wahh!! semakin ketat nampaknya kawalan masuk ke sana🙂

    Komen oleh sangilapi — 16/08/2010 @ 3:36 am | Balas

  2. semakin ketat hingga membuatkan pelawat/pengunjung semakin penat berdiri lama menunggu giliran…

    Komen oleh harlenyabdarif — 16/08/2010 @ 10:25 am | Balas

  3. terima ksh tela berkunjung ke tanah kelahiran saya

    Komen oleh ruslan dg paani — 16/08/2011 @ 2:59 pm | Balas


Suapan RSS untuk komen-komen bagi kiriman ini. TrackBack URI

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Blog di WordPress.com.

%d bloggers like this: