Jejak Mihrab & Mimbar

26/08/2010

Tok Husain & Tok Dahari: Pergi Takkan Kembali

Filed under: Catatan Penulis — Harleny Abd Arif @ 2:40 pm

 

Tok Dahari meninggal di Sungai Choh rumah Nora. Akan dikebumikan lepas Asar. Hamdan beritahu meninggalnya jam 12 tengah hari tadi.”

Pesanan ini masuk jam 2.08 petang di telefon bimbit aku semalam (25/08/10). Agak terkejut mendengar perkhabaran daripada  bonda. Termenung aku seketika…antara percaya dengan tidak.

Tok Dahari pergi buat selama-lamanya setelah 14 tahun Tok Husain meninggalkan kami semua…Kedua insan ini amat dekat di hati aku.

Aku memang sangat rapat dengan arwah Tok Husain semasa hayatnya. Arwah adalah ayahanda kepada bonda yang melahirkan aku ke dunia. Walaupun aku dibesarkan oleh ayahanda dan bonda, namun kenangan bersama arwah Tok Husain semasa hayatnya takkan luput dari ingatan.  Masakan tidak, sejak dari usia 6 tahun hingga saat aku berada di menara gading, teratak di Kampung Gajah, Sungkai, Perak menjadi tempat persinggahan utama…menemankan arwah datuk dan opah pada setiap kali cuti sekolah (1982-1993) mahupun cuti semester (1994-1996). Hati aku lebih gembira menemankan mereka berdua tatkala semua cucu yang lain meraikan cuti mereka di tempat-tempat menarik di sekitar ibukota. Bagi cucu yang lain, mungkin tiada apa yang menarik boleh dilakukan sekiranya pulang ke kampung halaman sedangkan bagi aku pula sebaliknya. Di sinilah aku temui kedamaian jiwa. Walaupun di kala itu aku masih di usia muda, namun erti damai dan tenang itu dapat aku rasakan nikmatnya saat hadir ke teratak arwah.

Siapakah pula gerangan Tok Dahari yang turut sama aku abadikan namanya pada ruang tajuk di sanggar ini? Baik arwah Tok Husain dan Tok Dahari, kedua-duanya begitu istimewa kedudukannya di mata aku. Setelah pemergian Tok Husain 14 tahun yang lalu, Tok Daharilah menjadi tempat rujukan aku. Insan inilah yang telah banyak berkongsi cerita tentang salasilah keluarga sehingga terbukanya pintu hati aku meneruskan pencarian akan asal usul diri. Pencarian yang penuh dengan liku-liku perjalanan di sepanjang laluan namun diakhirnya  memberi kemanisan.  

Apa hubungannya arwah Tok Husain dengan arwah Tok Dahari? Tok Dahari adalah sepupu kepada arwah datuk aku (Tok Husain). Bonda keduanya pula mempunyai pertalian adik-beradik. Arwah Gurun (bonda arwah Tok Husain) adalah kakanda kedua kepada arwah Hitam (bonda Tok Dahari). Gurun dan Hitam adalah anakanda kepada Muhammad Ali bin Haji Mustafa hasil perkahwinan dengan Raja Aminah. Ini bermakna, arwah datuk aku dan arwah Tok Dahari masing-masing adalah cicit kepada almarhum Haji Mustafa Raja Kamala (Penghulu pertama Tanjung Malim). Tok Dahari adalah tempat rujukan secara lisan aku sejak dari tahun 2002. Di teratak arwahlah aku bertandang untuk merakam apa jua kisah peribadi berkaitan Haji Mustafa Raja Kamala dan susurgalur jurai keturunannya.

Tok Dahari…perginya takkan kembali. Kenangan bersama arwah tetap kekal dalam ingatan. Walaupun aku bukannya cucu yang keluar dari rahim anak arwah, hanya berstatus cucu dari sebelah sepupunya (datuk aku)…namun kehilangannya meninggalkan kesan yang amat mendalam…perginya seorang waris dari cicit Haji Mustafa Raja Kamala yang menyimpan banyak rahsia tentang keturunan keluarga. Aku seperti biasa tidak pernah jemu bertanya itu dan ini setiap kali berkunjung ke teratak arwah. Namun, arwah tidak pernah lokek berkongsi cerita sebaliknya dengan lapang dada membongkar kisah-kisah peribadi waris teratas dalam susurgalur jurai keturunan keluarga…Pastinya aku rindu akan bual bicara yang pernah kami lalui bersama semasa hayatnya… = (

Allah lebih menyayangi keduanya…Al Fatihah buat arwah Tok Husain dan Tok Dahari

 

4 Komen »

  1. Cubalah google tajuk BANGSA MELAYU MENGIKUT ULAMA AHLU SUNNAH WAL JAMAAH, maka akan fahamlah kita tentang hakikat bangsa ini. Dan cubalah google pula tajuk-tajuk berikut agar kita kenal musuh dalam selimut yang mencari peluang dan ruang untuk mengkhianati bangsa ini, iaitu:-

    (a) http://www.mediafire.com/?ne2dmyeinzo
    (b) Jaringan Wahabbi Sdn Bhd
    (c) Jom Kenali Dr Maza & Co
    (d) Ahlul Bait Yang Dicerca
    (e) Tok Ayah Zid Kedai Lalat
    (f) Kuasa Tiang Kepada Cita-cita
    (g) 40 Mutiara Hikmat Serambi Mekah

    Komen oleh Fakeh Khalifah Saka — 29/08/2010 @ 4:56 pm | Balas

  2. kira bertuah jugak sebab berkesempatan mendengar tentang susur galur keluarga yang terdahulu dari waris terdekat.

    Komen oleh sangilapi — 31/08/2010 @ 4:01 am | Balas


Suapan RSS untuk komen-komen bagi kiriman ini. TrackBack URI

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: